Para demostran di Tabing Tinggi kecewa terhadap hakim membebaskan bandar narkoba bebas jerat hukum. | POSINDONESIA.NET
mgid.com, 749657, DIRECT, d4c29acad76ce94f

Para demostran di Tabing Tinggi kecewa terhadap hakim membebaskan bandar narkoba bebas jerat hukum.

Posted by:

Tabing Tinggi, posindonesia.net

Masyarakat Kota Tebing Tinggi Demo Meminta Ketua Pengadilan Negri dan Hakim Nya Dicopot  Karena Sudah Memvonis Bebas Bandar Narkoba, Selasa (14/05).

Para demostran di Tabing Tinggi kecewa terhadap hakim membebaskan bandar narkoba bebas jerat hukum.

Ratusan warga Kota Tebing Tinggi  berdemonstrasi didepan  Pengadilan Negeri Tebing Tinggi, di Jalan Merdeka No 02, pada Senin 13 Mei 2024.

Untuk mendesak majelis hakim dan ketua Pengadilan Negeri Tebing Tinggi untuk menjelaskan kenapa bisa pravit  kasus nya Anisa yang jelas-jelas.

Sudah ada barang bukti  seperti sabu dan timbangan digital dan ditangkap oleh satnarkoba polres tebing tinggi pada tanggal 29 Februari 2024.

Dari hasil pengembang Salman yang tertangkap juga. Salman sampai hari ini masih ditahan dan Anisa selaku bandar bisa pravit dan bebas demi hukum.

Dari Pantauan awak media online di lokasi, massa mulai menggelar aksi demonstrasi di depan Pengadilan Negeri Tebing Tinggi  sekitar pukul 14.30 WIB.

Massa aksi tampak membawa sejumlah atribut seperti spanduk dan toak penguat suara.

Mereka membentangkan spanduk panjang bertuliskan, “Kami  warga Bandar Utama lingkungan 3 tidak terima bandar sabu dibebaskan, selamatkan anak anak  dan masyarakat kami dari perusak generasi bangsa”, kata warga yang demo.

“Kami meminta hakim yang memvonis bebas dan ketua  Pengadilan Negeri Tebing Tinggi agar keluar jumpai kami masyarakat supaya, kami tau apa dasarnya prapit bisa divonis bebas oleh hakim dan ada,” ungkap Gogon yang di share di whatsapp group.

Menurut warga, agar transfaran  dan jangan menjadikan persidangan kasus Anisa seperti drama korea yang penuh drama dan kebohongan.

Kalau memang bandar narkoba bisa divonis bebas, besok kami semua jual sabu jangan kalian hukum.

“Tidak perlu lagi adanya Pengadilan Negeri, jangan jadi pengecut Keluar kau hakim dan ketua Pengadilan Negeri,” ungkap orator dari mobil para pademo.

Dalam aksi unjuk rasa ini, masyarakat  meminta ketua pengadilan negeri untuk menjumpai masyarakat tapi ±4 jam.

Kami masyarakat tidak mau dia jumpai, Apa Haram Kali Kami Sampai Bu Ketua Pengadilan Negeri Tidak Mau Menjumpai Kami,” ucap masyarakat .

Ada dugaaan dia menyogok  sampai menghabiskan 500 juta rupiah, makanya hakimnya dan ketua pengadilan negeri tidak berani keluar menjumpai kami.

Anak kami sampai kami kirim keluar  Kamboja sana supaya tidak terlibat kasus narkoba gini, jauh dari saya.

Ternyata hakim nya bisa memvonis bebas kasus narkoba bandar pula lagi.

Presiden sekali pun bisa dijumpai tidak macem kau, percuma kau seorang ibu tapi kau tidak tau artinya sebagai ibu percuma juga kau jadi perempuan,” ungkap salah seorang emak emak yang sambil nangis lihat hukum pihak pada pelaku narkoba di tebing tinggi ini.

“Cut Carnelia dan hakim atas nama Rahmad Sahala yang memutus bebas atas nama Anisa agar keluar menemui para pendemo.

Ini untuk menjelaskan kenapa PN Tebing Tinggi bisa membebaskan Anisa.

Tapi sangking sombong nya hakimnya tidak mau menjumpai kami, kalau takut jumpai kami masyarakat  berarti kuat dugaan kami  ada tanda kutipnya disini.

“Jangan bicara SOP aja  kalian PN”, kata Ayudin ketua demostran.

NA / nasrul / posin

[otw_is sidebar=otw-sidebar-7]

Subscribe

Thanks for read our article for update information please subscriber our newslatter below

No Responses

Comments are closed.